There was an error in this gadget

November 11, 2009

Koleksi Petua Tradisional - Siri 2

Langkah Batang Pancing
Petua ini menjadi ikutan ramai pemancing hingga ke hari ini. Pantang larang agar batang pancing tidakdilangkah adakalanya menjadi satu medan pertengkaran sesama rakan pancing. Apa yang sering dikatakanbatang pancing akan ‘suwei’ apabila kena langkah dan hasil tangkapan akan meleset.

Mulut
Pantang larang paling utama dalam aktiviti memancing. Mulut jangan cakap besar, takbur, celupar dan suka menyumpah. Jangan suka menegur sesuatu yang tidak pasti spt. bau wangi dan sebagainya. Mulut jangan terlalu suka berjenaka dan bersenda gurau berlebihan ditakuti suka akan membawa duka. Jangan suka buat bising.

Kaki
Petua ini terutama kepada pemancing yang menaiki bot/sampan. Elakkan suka menjuntai kaki kedalam air semasa memancing atau berehat. Perlu diberitahu tapak kaki kita akan kelihatan putih semasa didalam air dan amat menarik perhatian ikan seperti jerung atau buaya untuk menyambarnya.

Meludah Umpan
Petua ini turut menjadi amalan hingga kini. Ada yang melakukan pada umpan yang pertama didalam aktiviti memancing dan ada yang sentiasa meludah setiap kali menukar umpan baru. Ada yang beranggapan untuk isyarat membuang ‘suwei’ dan ada yang kata sebagai ‘daya penarik’ ikan atau udang.

Menghilangkan Bisa Terkena Gigi Ikan
Sebaik saja terkena sengatan gigi ikan spt. Ikan Jenahak, Malong dan sebagainya dianggota badan terutama jari, cepat-cepat cedok air laut tempat anda memancing dengan tangan kanan dan titiskan kedalam mulut dan telan sedikit air tersebut. Rasa bisa serta denyutan akan berkurangan dan bolehlah sapu apa-apa ubat yang sesuai selepas itu.

SUPAYA MEMUDAHKAN TIDUR/MEMPERCEPATKAN/LENA
1. Minumlah air rendaman/perahan ketumbar yang dicampur dengan susu lembu asli atau
2. Makanlah bawang besar berserta yogurt putih,ianya mempercepatkan lena.

MENURUNKAN DARAH TINGGI
1. Minumlah air rebusan pokok Hempedu Bumi Pokok Cerita atau
2. Minumlah air rebusan daun Pokok Ati-ati atau
3. Makanlah biji buah Peria atau
4. Makanlah pucuk Pokok Pala sebagai ulam atau
5. Minumlah air rebusan Pokok Dukung Anak atau
6. Minum air rebusan taugeh seminggu sekali. Air dan taugeh hendaklah sama nisbahnya atau
7. Rebus daun pandan wangi secukupnya dengan dua gelas air. Biarkan hingga tinggal setengah gelas sahaja.Minum setiap pagi dan petang atau
8. Makanlah 3 ulas bawang putih mentah. Jika tidak tahan baunya,bolehlah direbus atau
9. Parutkan kunyit sebesar ibu jari. Perah airnya dan tambah dua sudu madu. Minum ramuan ini setiap pagi dan petang.

DEMAM BIASA
1. Makanlah isi Labu Air berserta cuka sebelum tidur malam atau
2. Makanlah bawang besar serta keju yang lama di ikuti memakan pula air limau nipis beserta kulitnya atau
3. Minumlah air rebusan bunga melor.

SAKIT KEPALA
1. Ambil daun Serai dan ditumbuk hingga lumat. Kemudian pupuk pada dahi atau
2. Ambil umbi pokok bawang putih lalu di giling atau ditumbuk kemudian ditampalkan kebahagian kepala yang sakit atau
3. Rebus daun Kangkung sampai mendidih,kemudian angkat dan lumatkan daunnya hingga halus.Masukkan dalam air garam dan saringkan. Minum air rebusan ini setiap hari.
5. Makanlah daun pokok Peria atau
6. Minumlah air rebusan biji jintan hitam yang ditumbuk.

SENGAL SENDI
1. Ambil akar pokok Kayu Manis Hutan/Teja,sebahagiannya lagi diasah bersama air, air rebusannya
diminum dan air asahannya disapukan ketempat yang derita atau
2. Ambil daun serai ditumbuk lumat, kemudian pupuklah ke sendi yang sengal atau
3. Ambil daun kecubung dan bubuh kapur sireh, kemudian ditumbuk sampai hancur. Bubuhlah di tempat yang bengkak atau sendi-sendi yang sakit atau
4. Ambil lengkuas merah sekadar 2 ibu jari kemudian diparut, bubuh sedikit air masak(mati) lalu ditapiskan dan ambil airnya, bubuh di dalamnya sebiji telur ayam (ayam kampung, seeloknya)dan digoncang hingga merata lalu diminum. Minumlah dua kali seminggu atau
5. Tumbuk daun betik muda hingga halus dan perah airnya. Kemudian campurkan dengan perahan limau nipis. Minum ramuan tersebut sekali atau dua kali seminggu.
Share Ke Facebook Anda :

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...